Sign in

messageOnload

Mencari Redha Ilahi_Pages

Ahlan wasahlan

Ahlan wasahlan
selamat melawat blog ana yang lahir semula ini..
moga input yg akan datang akan memberi manfaat kepada
semua..

"
jangan lupa tinggalkan komen anda untuk penambah baikan"

"kalau tak boleh buat semua jangan tinggal semua"

21 November 2014

ghuraba.

nafsu vs Iman
"do you know what is the hardest thing?"

"bina bangunan klcc?"

"em no. cuba lagi."

"bina istana pasir?"

"tak...."

"oh oh! makan bubur pakai chopstick?"

dan waktu tu, free free je kena backhand. 

"sebelum kau mengarut. baik aku bagitahu. ehem."

"he he. ye?"

"ikhlas lillahitaala."

facepalm. so true. indeed. verily.

***

hujan. em. senyum sampai telinga. allahumma soyyiban nafi'an. amin.
 di telinga berdentum lagu all of the stars by ed sheeran.

dah lama kan tak kongsi cerita cinta dakwah tarbiyah?
lek ah. aku pergi bermeditasi. bertapa. em tarbiyah diri sendiri?

"nak tarbiyah orang lain, kita kena tarbiyah diri sendiri dulu."

so, guys...

apa khabar Imanmu?

***

so, entry kali ni khusus buat sahabat Fillah aku.
dan mungkin berguna buat kalian yang lain?

"susah nak jaga hati."

diam.

"tiap kali fikir semua ni, hati aku rasa sakit."

diam.

"sakit sangat.." sambil nangis.

***

meh dekat. buka mata. baca dengan hati.
meh aku bawakan satu cerita.

alkisahnya..

....

pertemuan di Cafe Kara pada petang tu, membuatkan Aiman tak senang duduk. fikiran teringat akan seorang gadis yang berjaya membuat hati dia terbuai. it has been quite some time. sejak form 1 lagi. dan sekarang jumpa balik. di universiti yang sama. cuma berlainan course.

dia seakan tak percaya. perasaan yang sudah lama dipendam kini semakin hangat. bak kata orang, kembali mendidih. acap kali kedengaran istighfar meniti di bibirnya. akhirnya, jari jemari menekan butang send. audio 'you are the one' by raef.

mata asyik tertumpu pada conversation whatsapp. menunggu balasan dari si gadis.

seminit..
dua minit..
tiga minit..
empat minit..

bzzz. bzzz.

"apa ni?"

"hayati lirik tu and fahamkan. then tell me the answer. sudi ke tak."

"are you serious Aiman Arshad Shamsudin?"

"i am. aku dah lama suka ko."

"this is not the right way. i'm not ready."

"just tell me. that you love me the way i do or not. only then i'll be okay."

"aku pun suka ko."

bibir kembali senyum sampai telinga. sampai tak sedar Hafiz Aqil yang sedang murajaah AlQuran surah AnNisa memandang aneh.

"aku akan kahwini ko satu hari nanti."

"i'll wait for that day."

"just you wait. "

dan hari demi hari, semakin kerap whatsapp dan berkongsi segala duka dan duka. segalanya indah. indah semua apabila hati berbunga. kan?

***
sebulan berlalu.

di satu sudut. Farah Aina sujud di sejadah. lama.
usai salam terakhir, dia menangis. sambil meruap muka.

malu. malu dengan diri sendiri yang makin tak tahu malu.
bermaksiat. ye.. zina. zina hati je. "JE" takkan ubah apa apa.

yang dosa tetap dosa.

"ala ramai je orang lain bercinta."

what is wrong is wrong even if everyone is doing it. hati segera menangkis.

"tapi aku tak pernah langkau syariat!" hati tetap membantah.

betulke...? setiap hari whatsapp. even bertanya khabar. tapi perasaan halus tu sentiasa menjalar di hati. sentiasa tersengih sorang2. sampai kadang tertinggal date dengan Allah pukul 3 pagi semata nak melayan whatsapp dari si dia pada pukul 1, 2 pagi. selalu cemburu bila si dia digosipkan dengan akhowat lain. selalu stalk profile dan segala yang berkaitan dengan dia sampai kadang menangis tak henti sebab cemburu.

"aku..."

dan masa tu, sejadah menjadi tempat airmata meresap. mata bengkak. badan lemah. hanya pada Allah boleh diluah. hanya Allah yang mengerti saat itu. betapa berdosanya diri. tapi masih, diselubungi perasaan 'takut untuk sakit bila berjauhan' jadi..

"ya Allah.. tolong bukakan hati si dia untuk sedar akan hakikat ini juga.. tolong ya Allah.. kurangkan sakit yang aku rasa ni.."

dan malamtu, di saat yang lain nyenyak dibuai mimpi.
seorang gadis di sudut ruang kamar. menangis dan menangis. kerana dosa.

---

"Ai'e. syok whatsapp? dengan siapa?" tegur Hafiz. memulakan bicara.

"oh takdelah. dgn member sekolah lama." jawab Aiman sambil sengih.

"aku bukan apa. tapi aku tengok kau ni dah lain." berhati hati Hafiz menuturkan.

"lain macam mana?" Aiman menegakkan badan dan bersila di atas kerusi.

"boleh kita bincang kejap?" ajak Hafiz.

"sure." iPhone diletak tepi dan di tukar mode silent. something sounds fishy.

"tengah berbunga ke?" Hafiz senyum segaris. sekadar bermanis.

"eh apa? what do you mean?" Aiman kerutkan dahi tanda tak faham.

"look. let me be honest. sebab ko member aku since first time kita masuk uni lagi. satu course. satu bilik. satu kelas. dan, satu agama. aku sayang ko."

"eh jap jap. ada apa hal ni?"

"aku tak larang ko nak bercinta. tapi biarlah cinta tu, kerana Allah. bukan kerana nafsu. selagi belum halal, selagi tu ada jarak. got me?"

"oh.. tapi aku takde la sampai bersayang semua. aku cuba limitkan pergaulan kami."

"hati?"

diam. gulp! tersedak. batuk dua kali untuk hilangkan payau di tekak.

"Ai'e.. even kita dah limitkan pergaulan. contact tanya khabar ke. sembang through phone sambil cakap benda baik ke. ingat, syaitan tu ada. bunyi kecik simple gitu je kan? tapi, little do we now. benda kecik macamtu lah, yang kita orang belajar agama ni. selalu rebah kena hentam dgn nafsu. are you with me?"

"proceed." mata merah. tahan airmata dari tumpah ke lantai. muka ditunduk.

"aku tahu. ko sayang dia. tapi, jarak tu still exists. kalau masa ni ko enjoy kenal dan suka2 dengan dia. lepastu. do you think and jamin yang lepas nikah pun boleh kenal lagi? save. save manja. save cinta. save kata2 manis. tu semua, lepas nikah. ko lelaki. dia tu perempuan. aku rasa si dia tu pun bukan calang2 orang. sbb aku tau, kau terpikat dengan agama dia. at first. perempuan ni umpama air mutlak. kenapa kita nak musta'malkan dia? kenapa nak sentuh hati dia awal2? kenapa nak cemarkan hati dia dengan kita yang masih belum sedia salam tok kadi ni?"


tersentak. diam. airmata mula menuruni pipi.
dan sekarang. Aiman Arshad Shamsudin sedang menangis. Sebab dosa.

Hafiz mendekat dan peluk bahu dengan tangan sebelah dan bisik.

"kita taktahu dengan siapa kita akan nikah. kita taktahu bila kita akan nikah. tapi kita kena ingat. kita jugak tak tahu, bila kita akan mati dan macam mana kita akan mati. persiapkan diri. mana tahu, diri kita ni akan bernikah dengan sakaratul maut dulu?"

"tapi.. aku sayang dia lillahitaala. aku pilih dia sebab agama dia."

"sayang tu bukan dengan kata2. jangan ucap sayang kerana Allah. jangan syok berkata kerana Allah sedangkan Allah jelik dan tak redha dengan apa yang kita lakukan. jangan syok sendiri. kadang2, kita kena berbalik pada fitrah. jiwa bertuhan. memang cinta itu fitrah juga. tapi, jangan sampai jadi fitnah."

"aku sayang dia Fiz.. sakit sangat perpisahan tu. aku tak sanggup hilang dia."

"yakin dengan Allah Ai'e. jangan cakap macam kau takde Tuhan. kita merancang. Tuhan yang tentukan."

"doakan aku berjodoh dengan dia.. Fizz." rintih Aiman dalam sendu.

"aku takkan doakan kau berjodoh dengan dia. tapi aku doakan kau berjodoh dengan orang yang terbaik untuk kau. Ai'e.. barangkali. kita suka akan sesuatu tapi sebenarnya ia tak baik untuk kita. dan barangkali. kita tak suka akan sesuatu tapi sesungguhnya ia baik untuk kita. janji Allah Ai'e. pegang betul2. perempuan yang baik untuk lelaki yang baik. strive untuk jadi lelaki yang baik."

"kalau aku takde jodoh dengan dia.."

"redha. aturan Allah tu the best. jangan pernah persoalkan kenapa dan kenapa. sebab sesungguhnya, semuanya berhikmah. husnudzhon Ai'e. yang penting. doa. doa yang berterusan. Aku tahu ko kuat."

"Fizz.."

"dah jom pergi surau. sahut seruan Ilahi, Allah rindu nak dengar rintihan ko. Allah rindu beb."

***

seminggu kemudian.

bzzz. bzzz. 

"Farah Aina Sanusi. aku rasa aku dah buat keputusan yang terbaik. aku akan stop contact ko lepasni. aku tak janji. tapi aku akan cuba yang terbaik. buat masa ni, aku harap ko kuat dan tabah nak hadap dunia ni. lepasni dah takde aku utk ingatkan ko dhuha. sila paham sendiri. lepasni tolong, behave attitude. aku mintak maaf sbb pernah buai hati ko. dan aku maafkan ko sbb pernah buai hati aku. hati ni masih tak rela. tapi in order to achieve mardhatillah. aku buat keputusan ni. jangan salah faham. aku tak benci ko. aku nak, kita jaga. sesama menjaga. aku taknak kita terus hipokrit. senang buat apa saja atas nama 'cinta lillah'. aku nak jaga cinta ni. sebab aku nak Allah redha cinta yang aku bina. insha Allah, kalau berjodoh. aku sendiri akan jumpa wali ko. ya salam. jaga hati. jaga iman."

whatsapp yang baru diterima dibaca sebaik sahaja sudah melipat kain solat. kaki disila dan bersandar di satu sudut masjid. airmata bercucuran. tak mampu nak gambarkan apa rasa saat ini.

sakit.
gembira.

berbaur rasa.
'Allah makbulkan doa aku.. tapi.. ya Allah.. sakit.' airmata deras mengalir.

sneakers hitam disarung ke kaki sambil kepala menengadah langit. langit mendung. semendung hati. air mata tak habis habis menuruni pipi. seakan ingin meluahkan segala isi rasa yang ada. gadis berbaju kurung biru laut memulakan langkah dengan lafaz yang mulia. Bismillahirrahmanirrahim. setiap derapan kaki menandakan dia kini sudah tekad. mahu melupakan setiap apa yang pernah terjadi. demi cinta yang suci. demi cinta Allah yang hakiki.

***

ikhtilat tu, bukan hanya dengan orang yang kita suka. tapi dengan semua ajnabi.

jaga hati.
belum sampai masa.
aku juga sedang bertatih.
untuk menjaga hati dari dibuai ajnabi.
 akan bersambung. ambil yang baik. tinggal yang buruk. ya salam.

Allah is watching. Malaikat is writing. Keep calm and smile.

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget

QUDWAHHASANAH LAGU

>>Mutiara Kata<<

Ibu dari segala UBAT adalah SEDIKIT MAKAN,

Ibu dari segala ADAB adalah SEDIKIT BERBICARA,

Ibu dari segala IBADAT adalah TAKUT BERBUAT DOSA,

Ibu dari segala CITA-CITA adalah SABAR.